Berita Bola

apakah Mane atau rekrutan baru yang mengisi kekosongan

Posted by

Kekalahan Lewandowski membuat Bayern ringan, tetapi apakah Mane atau rekrutan baru yang mengisi kekosongan? Dengan berakhirnya satu saga transfer, datanglah awal yang lain.

Robert Lewandowski telah mengamankan kepindahan yang telah lama ditunggu-tunggu ke Barcelona, ​​​​memenuhi “mimpi” dalam prosesnya dan meninggalkan Bayern Munich di pasar untuk mencari striker baru untuk memimpin lini depan mereka.

Tapi bagaimana Anda mencari pengganti yang suka-suka untuk penembak jitu paling produktif di mana pun di dunia?

Satu saran adalah bahwa Bayern akan puas dengan apa yang mereka miliki, dengan Sadio Mane – penyerang sayap daripada striker – telah direkrut dari Liverpool pada jendela ini.

Meskipun itu mungkin berhasil, ada opsi potensial lain di luar sana untuk dipertimbangkan Bayern menjelang pertahanan gelar terbaru mereka karena mereka bertujuan untuk memenangkan Bundesliga untuk ke-11 kalinya berturut-turut.

Di sini, Stats Perform melihat lebih dekat apa yang sebenarnya hilang dari raksasa Bavaria di Lewandowski, dan ke mana mereka bisa pergi selanjutnya.

LEWY PIMPIN JALAN – Menyebut Lewandowski sebagai striker terbaik di sepak bola Eropa bukanlah hal yang hiperbolis saat menilai fakta keras yang dingin.

Pemain internasional Polandia datang dari kampanye yang membuatnya mencetak 50 gol dalam 46 pertandingan di semua kompetisi, yang enam gol lebih banyak dari Karim Benzema terbaik berikutnya di antara pemain dari lima liga top Eropa.

Level produksi Lewandowski juga tidak menurun. 35 gol liga yang dia catat musim lalu adalah yang kedua setelah pemecah rekor 41 yang terjaring dalam kampanye 2020-21 di 12 musimnya di papan atas Jerman bersama Borussia Dortmund dan kemudian Bayern.

Memang, ia telah selesai sebagai pencetak gol terbanyak liga di masing-masing dari lima musim terakhir, mencetak 161 gol di periode itu, tanpa pemain lain yang mengelola rekor panjang dalam sejarah kompetisi.

TERBAIK DARI YANG LAIN – Sederhananya, Bayern pasti tidak bisa menandingi angka-angka itu dengan satu pemain saja. Jika itu adalah pencetak gol murni yang diinginkan juara Jerman untuk mengisi kekosongan, Benzema yang disebutkan di atas akan menjadi taruhan terbaik mereka, striker Real Madrid itu telah mencetak 44 gol dalam 46 pertandingan terakhir kali.

Membujuk Madrid untuk melepaskan titik fokus mereka dalam serangan akan hampir mustahil, tentu saja, demikian juga dengan Kylian Mbappe – pemain ketiga paling produktif di Eropa pada musim 2021-22 (39 gol dalam 46 pertandingan) – di Paris Saint-Germain .

Berikutnya dalam daftar khusus itu adalah talenta RB Leipzig yang dinilai tinggi, Cristopher Nkunku, yang mencetak 35 gol dalam 52 pertandingan musim lalu dan juga menyumbang 16 assist. Ketika murni menimbang keterlibatan gol, Nkunku hanya kalah lima dari Lewandowski musim lalu, dalam tim dengan kualitas yang jauh lebih rendah.

Memang, 35 gol Nkunku musim lalu berasal dari nilai ekspektasi gol (xG) 28,23, yang berarti bahwa ia mencetak gol 6,77 kali lebih banyak dari yang seharusnya dilihat dari kualitas peluangnya. Hanya Benzema (9,9) yang bisa lebih baik dari lima liga top Eropa.

Nkunku tidak sepenuhnya nomor sembilan, dan kedatangannya – bahkan jika Bayern bisa menggoda Leipzig untuk menjual – berarti Julian Nagelsmann harus menyesuaikan sistemnya di sepertiga akhir lapangan.

LUPAKAN KANE… PERGI UNTUK KALAJDZIC –

Orang-orang seperti Timo Werner, Patrick Schick dan Harry Kane adalah nama lain yang disebut-sebut sebagai kemungkinan pengganti Lewandowski. Kane khususnya akan sesuai dengan sistem Bayern, dan CEO Bayern Oliver Kahn mengakui pekan lalu itu akan menjadi penandatanganan “impian” – sementara pada saat yang sama sepenuhnya menolak kepindahan pemain depan Manchester United Cristiano Ronaldo.

Namun, dengan beberapa tahun lagi kontrak Kane berjalan, dan Tottenham menuntut jumlah sembilan digit dari Manchester City kali ini tahun lalu, Bayern harus menghabiskan banyak uang untuk mendatangkan pemain internasional Inggris itu.

Untuk klub yang hanya sekali menghabiskan lebih dari €40 juta untuk pemain menyerang – Leroy Sane dari Manchester City dua tahun lalu – dan telah mengeluarkan uang untuk mendatangkan Mane dari Liverpool, itu tampaknya tidak mungkin terjadi.

Tentu saja ada lebih dari sekadar tujuan untuk menilai seberapa bagus seorang striker, dan beberapa pemain tentu saja lebih bisa dicapai daripada yang lain. Tidak terlihat lagi dari Sasa Kalajdzic, yang menawarkan sejumlah kualitas yang cocok untuk Nagelsmann, paling tidak kehadirannya di dalam kotak.

Dengan tinggi enam kaki dan tujuh inci, Kalajdzic adalah salah satu pemain tertinggi dan tahu bagaimana memanfaatkannya dengan baik, dengan tepat setengah dari 22 golnya di Bundesliga datang melalui kepalanya.

Meski hanya memainkan 22 pertandingan papan atas sejak debutnya di Stuttgart pada akhir musim 2019-20, 11 gol sundulan itu hanya dilampaui oleh Andre Silva (12) dan – dia lagi – Lewandowski (13), yang telah bermain 45 dan 83 pertandingan dalam periode itu masing-masing.

Kalajdzic mungkin telah melewatkan sebagian besar musim lalu karena cedera, tetapi enam gol dalam 15 pertandingan untuk tim yang terlibat dalam zona degradasi menunjukkan bahwa dia adalah pemain dengan banyak potensi dan, yang sama pentingnya, kemungkinan akan didapat, seperti yang dikatakan direktur Stuttgart Sven Mislintat baru-baru ini mengaku mengingat kontrak pemain berusia 25 tahun itu akan habis tahun depan.

MANE DAN GNABRY UNTUK MELANGKAH? – Jauh dari pilihan impian dan pilihan luar untuk mengambil alih dari Lewandowski, Kahn sendiri mengatakan pekan lalu bahwa di Mane pihaknya sudah memiliki pengganti yang sudah jadi.

Dari segi posisi yang tidak benar secara teknis, tentu saja, tetapi tidak diragukan lagi bahwa gol-gol Mane yang kembali dalam enam musimnya bersama Liverpool sangat mengesankan.

Dengan 120 gol di semua kompetisi untuk Liverpool, ia rata-rata mencetak satu gol setiap 189 menit – tepat satu gol setiap dua pertandingan. Mane juga membuat 37 assist, artinya dia terlibat langsung dalam satu gol setiap 137 menit.

Di Liga Premier, hanya Kane (134), mantan rekan setimnya Mohamed Salah (118) dan pemain Leicester City Jamie Vardy (104) yang mencetak lebih banyak gol daripada Mane (90) selama kariernya di Liverpool.

Berbeda dengan tiga pemain depan Liverpool, Bayern telah terbiasa memiliki satu titik fokus di lini depan di Lewandowski.

Serge Gnabry, yang baru-baru ini menandatangani perpanjangan kontrak di Allianz Arena, juga dapat bermain di tengah jika diminta, dan telah melakukannya dengan baik untuk tim nasional Jerman.

Jika laporan dari media Jerman dapat dipercaya, itulah rute yang harus dilalui Nagelsmann untuk musim 2022-23 hingga nama besar nomor sembilan dapat direkrut lebih jauh.

Apakah itu akan berhasil akan menarik untuk dilihat, dengan satu-satunya kepastian dalam semua ini adalah bahwa Bayern tidak dapat lagi beralih ke Lewandowski pada saat dibutuhkan.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.