Berita Bola

Berita Bola – Angka menunjukkan Tuchel mendapatkan tawaran

Posted by

Berita Bola – Angka menunjukkan Tuchel mendapatkan tawaran di Sterling. Transfer antara apa yang disebut ‘enam besar’ Liga Premier telah menjadi sesuatu yang langka dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tren telah muncul kembali dengan kepindahan Raheem Sterling ke Chelsea.

The Blues mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa Sterling telah pindah ke Stamford Bridge dengan kontrak lima tahun, dengan Manchester City menerima tawaran £ 45 juta yang dilaporkan untuk pemain internasional Inggris.

Dia membuat setidaknya 46 penampilan di masing-masing dari tujuh musimnya di City, namun diklaim Pep Guardiola tidak dapat memberikan jaminan atas waktu bermainnya musim depan.

Rupanya, itulah yang menyebabkan Sterling mencari jalan keluar, dan Chelsea asuhan Thomas Tuchel tampak cocok secara gaya.

Dengan pemikiran itu, ini adalah kesepakatan yang akan membingungkan banyak orang, mengingat betapa pentingnya Sterling bagi City selama dia tinggal di Manchester.

Selain itu, City tampaknya memperkuat tim yang akan menganggap diri mereka sebagai rival langsung juara Liga Premier.

Sterling belum terdepresiasi secara signifikan sejak Brexit, dengan City mengambil risiko yang cukup besar dengan sengaja melepas pemain seperti itu.

Bakat yang berubah – Akan adil untuk mengatakan bahwa Sterling sedikit tidak konsisten selama dua tahun terakhir, dengan perolehan gol masing-masing 14 dan 17 di semua kompetisi sedikit menurun.

Namun keduanya adalah sosok yang terhormat dan hanya berfungsi untuk menyoroti seberapa baik Sterling – sangat mendekati puncaknya pada usia 27 tahun – dapat berada dalam konteks yang tepat.

Setelah pengembalian sederhana dalam dua tahun pertamanya di klub, Sterling mencetak 20 gol lebih dalam tiga musim berturut-turut, termasuk 31 dalam 52 pertandingan di musim 2019-20.

Dengan Chelsea mengizinkan Romelu Lukaku untuk kembali ke Inter dan Timo Werner yang tampaknya tersedia untuk transfer, The Blues membutuhkan sumber gol yang dapat diandalkan. Sterling bisa menjadi pemain itu.

Sementara gaya manajemen Guardiola mungkin yang membuat Sterling mencari padang rumput baru, itu juga pelatihan Catalan yang membantu mengubah Sterling menjadi pemain seperti sekarang.

Seperti yang disebutkan, Sterling sama sekali tidak menentukan di Liverpool atau dalam dua tahun pertamanya di City seperti selama lima tahun terakhir. Tentu saja, sebagian dari itu dapat dijelaskan secara sederhana dengan perkembangan dan kemajuan. Bagaimanapun, dia berusia 20 tahun ketika dia meninggalkan The Reds.

Tapi pelatihan Guardiola, dan bagaimana dia memanfaatkan Sterling, tidak boleh diabaikan begitu saja. Sejak menjadi pelatih City pada tahun 2016, Sterling telah mencetak 27 gol Liga Premier dari dalam kotak enam yard, lima lebih banyak dari siapa pun (Harry Kane, 22).

Dia tahu bagaimana berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, dan itu membutuhkan kecerdasan tertinggi.

No one-trick pony – Fakta bahwa Sterling mampu membuat dirinya sendiri menjadi ancaman mulut gawang meskipun tidak dianggap sebagai striker luar biasa sangat mengesankan, dan itu menunjukkan kemampuannya sebagai penyerang.

Di bawah Guardiola, dia pada dasarnya mencetak rata-rata satu gol di setiap pertandingan lainnya (satu setiap 179 menit) di Liga Premier, dengan perolehan 85 gol hanya diungguli oleh lima pemain sejak awal musim 2016-17.

Namun kreativitasnya tidak boleh diabaikan. Selama periode yang sama, ia telah memberikan 296 peluang untuk rekan satu timnya. Itu membuatnya berada di peringkat 10 secara keseluruhan di Liga Premier.

Selain itu, hanya tiga pemain yang memiliki rekor assist yang diharapkan (xA) lebih baik daripada Sterling (34) sejak Agustus 2017 (ketika Opta mulai mengumpulkan data), dan dua di antaranya adalah pengambil bola mati reguler.

Kekuatan Sterling tidak dimulai dan berakhir di sana.

Dia cepat, kuat meskipun ukurannya besar, seorang pemimpin dan jelas sangat berpengalaman. Pada penampilan terakhirnya di Liga Inggris untuk City, ia berusia 27 tahun dan 165 hari – hanya empat pemain yang memiliki keterlibatan gol Liga Premier lebih banyak pada usia itu daripada Sterling.

Hanya 11 pemain dalam sejarah Liga Premier yang telah mencapai 200 keterlibatan gol, dan dia hanya 35 dari itu. Faktanya, dia berpotensi hanya satu musim yang sangat bagus untuk mencapai tonggak sejarah.

Tentu saja, tidak bisa diterima begitu saja bahwa Sterling akan menjadi pembelian yang luar biasa untuk Chelsea. Mereka telah mengalami kegagalan mahal selama bertahun-tahun, dengan Lukaku yang terbaru – hanya sedikit yang mengharapkan dia memiliki dampak minimal.

Tapi gudang atribut luar biasa Sterling mungkin memberinya ruang lingkup yang lebih besar untuk menjadi berpengaruh. Mungkin dia tidak akan menciptakan banyak, tetapi dia masih bisa menjadi ancaman gol utama, dan dia juga tampaknya cocok untuk jenis sepak bola tempo tinggi yang disukai Tuchel.

Perasaan utama adalah bahwa penjualan Sterling menunjukkan tingkat penghargaan yang kurang untuknya, terutama mengingat City tidak menjualnya lebih dari yang mereka bayarkan tujuh tahun lalu.

Chelsea, di sisi lain, tampaknya mendapatkan tawaran.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.