Berita Bola

Berita Bola Legenda Liverpool Kecam UEFA

Posted by

Berita Bola Legenda Liverpool Kecam UEFA – Legenda Liverpool Sir Kenny Dalglish mengecam UEFA atas penanganan mereka terhadap final Liga Champions di Paris.

Ribuan pendukung terjebak di luar Stade de France Sabtu lalu saat The Reds bersiap menghadapi Real Madrid. Pasukan Jurgen Klopp dikalahkan 1-0 pada malam itu, tetapi dampak dari perlakuan mengejutkan dari para penggemar di luar stadion yang mendominasi agenda.

Menulis di kolom Sunday Post-nya, Dalglish menulis: “Adegan di Final Liga Champions Sabtu lalu benar-benar tidak dapat diterima. Apa yang harus dilalui para pendukung Liverpool sangat mengerikan.

Berita Bola Legenda Liverpool Kecam UEFA – “Saya berada di Stade de France, dan semuanya benar-benar berantakan. Saya pikir para penggemar menunjukkan pengendalian diri dan kesabaran yang luar biasa ketika mereka mencoba masuk ke stadion untuk melihat pertandingan, hanya untuk menghadapi gas air mata, semprotan merica, dan apa yang tampaknya dilakukan oleh pemuda setempat untuk menyebabkan kekacauan.

“UEFA awalnya masuk ke mode defensif, tetapi sejak itu menawarkan permintaan maaf. Mereka menyatakan ‘Tidak ada penggemar sepak bola yang harus dimasukkan ke dalam situasi itu, dan itu tidak boleh terjadi lagi’. Tepat sekali.

“Fans yang terjebak dalam kekacauan pantas mendapatkan permintaan maaf dan penjelasan dari UEFA. Mereka tidak terlihat untuk melemahkan para pendukung, dan berusaha untuk menyapu apa yang terjadi di bawah karpet.

Berita Bola Legenda Liverpool Kecam UEFA – “Di belakang Rangers dan Eintracht Frankfurt yang mengeluh tentang insiden di sekitar Final Liga Europa mereka di Seville, UEFA salah besar dalam dua pertandingan pamer mereka.

“Saya menantikan laporan rinci tentang temuan mereka. Secara internal, mereka perlu melihat diri mereka sendiri dengan baik. Ke depan, titik awal yang baik adalah memberi klub yang bersaing di final lebih banyak alokasi tiket.

“Mendapatkan 20 persen dari tiket yang tersedia hanya tidak aktif. Ini membuat penggemar setia tidak dapat melihat tim mereka dan, sebaliknya, terlalu banyak tiket diberikan kepada orang-orang secara acak.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.