Berita Bola

Berita Bola London Utara menyerukan Raphinha sebagai saingan mata

Posted by

Berita Bola London Utara menyerukan Raphinha sebagai saingan mata. Raphinha telah menjadi cahaya bersinar Leeds sejak kepindahannya dari Rennes pada Oktober 2020.

Pemain Brasil, 25, mengantongi 11 gol dan memberikan tiga assist di liga musim lalu saat klub West Yorkshire selamat dari kekalahan.

Setelah menarik perhatian rival London Utara Tottenham dan Arsenal, yang bersiap untuk memperebutkan tanda tangannya, kami melihat klub mana yang paling cocok untuknya.
kecemerlangan Brasil

Musim lalu, Raphinha menghasilkan nomor terbaiknya sejak meninggalkan klub Portugal Vitoria Guimaraes pada 2018.

Pemain sayap biasanya bermain di sayap kanan dan suka memotong ke dalam ke kaki kirinya yang lebih kuat.

No10 Leeds dapat dibandingkan dengan orang-orang seperti Riyad Mahrez berkat kombinasi tipu daya, kemampuan teknis, dan visinya.

Dia juga tidak takut menggunakan kakinya yang lemah, membuat para pemain bertahan menebak-nebak apakah dia akan memutuskan untuk memotong atau mengejar byeline.

Raphinha sedikit melampaui target gol yang diharapkannya sebesar 10,23, sementara 6,94 assist yang diharapkannya lebih dari dua kali lipat penghitungan sebenarnya, menyoroti bahwa kemungkinan pemain berkualitas lebih tinggi akan menyelesaikan lebih banyak peluang yang dia berikan.

Soaring Spurs

Spurs dilaporkan menimbang tawaran sebesar £50 juta ditambah £10 juta sebagai tambahan untuk memikat Raphinha ke N17.

Dengan keluarnya Steven Bergwijn ke Ajax dalam waktu dekat dan Lucas Moura kemungkinan akan pergi dalam waktu dekat, pasukan Antonio Conte akan mencari untuk membuat peningkatan skuad utama musim panas ini.

Baru-baru ini dilaporkan bahwa Raphinha bermimpi bermain sepak bola Liga Champions, yang memberi Tottenham keuntungan besar atas rival bebuyutan mereka.

Namun, dia tidak akan dijamin menjadi starter karena Dejan Kulusevski, 22, terlihat tak tergantikan di sayap kanan sejak tiba dari Juventus pada Januari, dengan kontribusi 13 gol dalam 18 pertandingan liga.

Karena itu, Conte ingin memiliki kedalaman yang cukup dalam skuadnya untuk bersaing di semua lini musim depan dan oleh karena itu kemungkinan tidak akan ada starting XI yang ditetapkan.

Ambisi Arteta

Tawaran Arsenal untuk Raphinha dikabarkan sudah ditolak.

The Gunners akan menghadapi teka-teki serupa dengan Spurs jika mereka berhasil mengantongi pemain Brasil itu karena Bukayo Saka – bisa dibilang pemain terbaik mereka – saat ini menempati sayap kanan mereka.

Mikel Arteta sangat bergantung pada pemain berusia 20 tahun itu musim lalu karena Nicolas Pepe tidak disukai.

Namun demikian, penambahan pemain internasional dengan sembilan caps akan disambut baik di Emirates karena Arsenal berjuang untuk memecahkan blok rendah pada banyak kesempatan musim lalu.

Jika Raphinha percaya pada proyek Arteta, dia mungkin diyakinkan untuk menandatangani meskipun tidak ada sepakbola papan atas Eropa.

Pertandingan terbaik – Tim London Utara sama-sama memiliki banyak opsi menyerang tetapi Arsenal dapat melakukannya dengan menambahkan beberapa pemain berpengalaman dan dengan Raphinha mendekati tahun-tahun puncaknya, ia kemungkinan akan lebih menguntungkan The Gunners.

Spurs juga telah dikaitkan dengan Richarlison dari Everton, yang tampaknya lebih cocok untuk sistem Conte. Dan dengan Harry Winks kemungkinan akan menuju ke arah lain, kesepakatan ini tampaknya lebih mungkin terjadi.

Itu pertanda baik bagi Arteta yang bisa membanggakan tiga pemain Brasil di depan musim depan di Gabriel Martinelli, Raphinha dan Gabriel Jesus – jika mereka bisa menyetujui kesepakatan untuk jimat Leeds dan jagoan Manchester City.

Mengetahui mereka tidak boleh mengambil risiko jatuh di belakang empat besar, tidak mengherankan melihat The Gunners berusaha keras untuk Raphinha, yang akan merasa betah bersama rekan senegaranya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.