Berita Bola

Berita Bola Player of the Season klub Liga Premier 2021/2022

Posted by

Declan Rice was named West Ham's Player of the Season

Berita Bola Player of the Season klub Liga Premier 2021/2022 – Tirai telah jatuh pada kampanye Liga Premier mendebarkan lainnya yang penuh liku-liku.

Kami mengumpulkan Player of the Season dari setiap klub papan atas.
Arsenal — Bukayo Saka

Bangkit dari kegagalan penaltinya dalam adu penalti di final Euro 2020, Bukayo Saka menikmati musim fantastis lainnya di Arsenal, mencatatkan 12 gol dan tujuh assist di semua kompetisi.

Dia menjadi pemain pertama yang memenangkan penghargaan di musim berturut-turut untuk The Gunners sejak Thierry Henry dan belum menjadi produk akhir, masih berusia 20 tahun.
Aston Villa — Matty Cash

Matty Cash adalah satu-satunya pemain yang memulai semua pertandingan Liga Premier Aston Villa musim lalu dan menyumbang empat gol dan tiga assist dari bek kanan.

Pemain internasional Polandia, 24, secara konsisten menunjukkan kecerdasan defensif serta kemampuan maju dan merupakan pemain kunci dalam sistem Steven Gerrard.
Brentford — Christian Norgaard

Gelandang Denmark Christian Norgaard meraih penghargaan tersebut setelah serangkaian penampilan impresif di musim perdana Brentford di Liga Inggris.

Pemain berusia 28 tahun itu memberikan empat assist dan mencetak tiga gol, termasuk gol kandang dan tandang melawan Arsenal.
Brighton — Marc Cucurella

Marc Cucurella menikmati musim debut yang fantastis di Liga Premier yang telah menarik minat banyak klub top.

Pembalap Spanyol itu meraih dua gol di malam penghargaan Brighton, juga mengambil hadiah Players’ Player of the Season.

Cucurella, 23, menggunakan kemampuan teknisnya untuk membuat dampak di sayap kiri dan tentu saja patut diperhatikan saat ia melanjutkan perkembangannya sebagai bek sayap ofensif yang menarik.

Lulusan akademi Barcelona itu mengatakan: “Saya sangat senang dan terima kasih kepada rekan satu tim saya, pelatih, pelatih, dan tentu saja para penggemar atas dukungan Anda.

“Kalian semua telah membuat saya dan keluarga saya mudah beradaptasi dengan negara baru dan saya sangat menikmati musim ini.”

Burnley

TBC
Chelsea — Mason Mount

Mason Mount meraih penghargaan Chelsea untuk musim kedua berturut-turut untuk menutup kampanye individu yang mengesankan lainnya.

Gelandang Inggris berusia 23 tahun, yang mendapat anggukan di depan Thiago Silva, mengatakan: “Ini jelas sangat berarti mengetahui para penggemar telah memilih ini.

“Senang bermain di depan mereka setiap minggu. Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya akan memenangkannya dua kali hanya dalam tiga musim, saya tidak akan mempercayai mereka.

“Kami dapat melihat betapa sulitnya musim ini, namun kami masih merasa kami bisa mendapatkan lebih banyak dari itu.”
Istana Kristal — Conor Gallagher

Pemain pinjaman Chelsea Conor Gallagher tampil mengesankan di Crystal Palace, memainkan peran penting dalam kampanye perdana Patrick Vieira.

Pemain berusia 22 tahun itu mencatatkan delapan gol dan tiga assist di liga dengan klub ingin mengamankan jasanya secara permanen.

Saat menerima penghargaan, pemuda Inggris itu berkata: “Ini sangat besar. Sejujurnya, dari lubuk hati saya, saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada para penggemar.

“Anda sudah brilian sejak hari pertama dan saya menyukai setiap menit bermain untuk Crystal Palace.”
Everton — Jordan Pickford

No1 Inggris Jordan Pickford meraih penghargaan tertinggi di Everton berkat serangkaian penampilan yang memenangkan pertandingan untuk klub Goodison Park.

Bos Frank Lampard memuji kipernya yang berusia 28 tahun: “Ada beberapa penampilan dan upaya luar biasa dari semua orang, tetapi pemain yang luar biasa adalah No1 Everton dan No1 Inggris.

Leeds

TBC
Leicester — James Maddison

James Maddison diam-diam menghasilkan angka-angka besar meskipun Leicester bertahan kampanye underwhelming.

Setelah nyaris kehilangan satu poin di Liga Champions dengan finis di urutan kelima pada 2021-22, The Foxes mengamankan posisi kedelapan pada hari terakhir kali ini.

Tapi Maddison, 25, bermain bagus dan mengantongi 18 gol dan 11 assist di semua kompetisi, termasuk mencetak gol tiga kali dalam perjalanan Liga Konferensi Eropa East Midlanders.

Dia berkata: “Musim yang positif. Sepak bola adalah permainan tim dan saya akan menukar penghargaan dalam sekejap untuk berada di final pada akhir bulan di Eropa, tetapi itu tidak terjadi, jadi saya akan mengambil penghargaan dan sekali lagi, terima kasih banyak.”
Liverpool — Mohamed Salah

Liverpool sekali lagi berhutang budi kepada talenta ace Mesir Mohamed Salah, yang memenangkan Sepatu Emas Liga Premier untuk ketiga kalinya.

Salah mencetak 31 gol dan memberikan 15 assist di semua kompetisi, membantu The Reds meraih Piala FA dan Piala Carabao serta finis kedua di liga dan satu tempat di final Liga Champions.

Pemain berusia 30 tahun itu mencapai angka 30 gol untuk ketiga kalinya dalam karirnya di Anfield, menjadi pemain keempat dalam sejarah klub yang mencapai prestasi tersebut.
Manchester City — Kevin De Bruyne

Pemain Belgia brilian Kevin De Bruyne memenangkan penghargaan untuk keempat kalinya yang menyamai rekor, berkat musim yang menonjol lainnya bersama juara Liga Premier.

Rekor empat gol di Wolves menampilkan pemain berusia 30 tahun itu dalam performa terbaiknya, membantu memimpin pasukan Pep Guardiola meraih gelar liga keempat dalam lima tahun.

Manchester United — Cristiano Ronaldo

Meski Manchester United mengakhiri musim di peringkat keenam, tidak ada keraguan bahwa Cristiano Ronaldo menunjukkan kelasnya dengan sejumlah gol luar biasa untuk Setan Merah.

Ikon Portugal itu tampil luar biasa saat kembali ke Old Trafford, dengan total 18 gol dan tiga assist.

Newcastle — Joelinton

Pemain depan yang menjadi gelandang tengah Joelinton menemukan kembali dirinya di St James’ Park musim lalu dan merupakan bagian integral dari pergantian haluan Newcastle bersama Bruno Guimaraes yang direkrut Januari.

Pemain Brasil itu kesulitan mencetak gol setelah bergabung dengan The Magpies pada 2019, hanya mengantongi enam gol Liga Premier dalam dua musim pertamanya.

Namun, kehadiran fisik dan tingkat kerjanya telah menjadikannya salah satu nama pertama di lembar tim untuk Eddie Howe.

Setelah menerima penghargaannya, pemain berusia 25 tahun itu mengatakan: “Ini adalah musim yang hebat bagi saya. Banyak hal telah terjadi, tetapi saya sangat senang membantu tim bertahan di Liga Premier. Semoga musim depan akan seimbang. lebih baik.”
Norwich — Teemu Pukki

11 gol Teemu Pukki tidak cukup untuk menahan Norwich di Premier League.

Namun sang striker hanya bisa memikirkan penderitaan timnya saat menyerahkan penghargaan.

Dia berkata: “Itu [degradasi] sangat menyakitkan. Kami semua ingin menjadi pemain Liga Premier. Turun selalu mengecewakan dan ini adalah musim yang sulit.

“Kami cukup sedih ketika itu terjadi, tetapi itulah sepak bola.”
Southampton — James Ward-Prowse

James Ward-Prowse mendapatkan penghargaan untuk musim kedua berturut-turut untuk The Saints, dan juga menerima nominasi untuk Pemain Terbaik Liga Premier.

Bola mati jimat Southampton itu luar biasa dan banyak klub lain telah memperhatikannya, dengan pergantian musim panas yang dikabarkan akan segera terjadi.

Tentang penampilan Saints-nya, dia berkata: “Secara pribadi, itu bagus, tapi saya melihat gambaran yang lebih besar dengan tim dan klub, dan saya pikir ini adalah waktu yang menyenangkan untuk terlibat dengan klub dengan yang baru. pemilik masuk.”

Tottenham — Heung-Min Son

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.