Berita Bola

Berita Bola Striker Terhebat Era Modern Muncul

Posted by
Ronaldo Mundial GFX

Berita Bola Striker Terhebat Era Modern Muncul. Pada 1990-an, seorang anak keluar dari Bento Ribeiro dan merintis jejak berbentuk swoosh di seluruh Eropa, menjadi striker terhebat di era modern.

Pada April 2008, seorang pria dilaporkan ke polisi Rio de Janeiro karena mengancam tiga pelacur.

Meskipun kasus itu kemudian dibatalkan ketika tampaknya dia telah menjadi korban pemerasan, petualangan itu menelan biaya $ 4,8 juta dalam bentuk kehilangan dukungan, menyebabkan pemutusan sementara pertunangannya dengan pasangan jangka panjangnya dan melihatnya dengan kejam dikritik dan disindir oleh media Brasil. Namun, para penggemarnya tidak peduli: mereka hanya peduli bahwa dia pulih dari operasi lutut dan, semuanya baik-baik saja, akan segera mengenakan warna klub di tanah kelahirannya.

Berita Bola Striker Terhebat Era Modern Muncul. Pria itu, tentu saja, adalah Ronaldo Luis Nazario de Lima. Atau dikenal sebagai O Fenomeno, Originaldo dan, untuk beberapa orang kafir, Fat Ronaldo. Bocah yang keluar dari Bento Riberio dan membuat jejak berbentuk swoosh melintasi Eropa. Pesepakbola yang membuat Sir Bobby Robson menari seperti Ayahmu di pesta pernikahan setelah terlalu banyak Pernod dan kulit hitam. Keturunan bajingan dari berang-berang dan peluru berongga yang tersenyum pada para pembela sebelum mengubahnya menjadi jeli. Striker terhebat di era modern yang memenangkan tiga penghargaan Pemain Terbaik Dunia FIFA, dua penghargaan Ballon D’Ors, dan mencetak lebih dari 400 gol sepanjang kariernya.

Tentu saja, kita semua ingat momen-momen besar. Gol itu untuk Barcelona, ​​kemenangannya pada pagi hari di final Piala Dunia 1998 dan menghasilkan pertunjukan horor, penebusan gemilang di Negeri Matahari Terbit empat tahun kemudian. Kita dapat berbicara dengan fanatik tentang saat dia mencetak hat-trick di Old Trafford dan diiringi dengan tepuk tangan meriah dan kita dapat dengan mudah mengingat dobel-dummy keterlaluannya yang memenangkan Inter di Piala UEFA.

Namun seiring berjalannya waktu dan karirnya menjadi tidak lebih dari kumpulan video YouTube yang disetel ke musik house yang mengerikan, dan perbuatannya dirangkai menjadi angka-angka yang dilontarkan oleh orang-orang yang lebih suka menganggap data mentah daripada bakat mentah, kami telah melewatkan intinya. . Saat para Ayah duduk di sofa di seluruh negeri, menggelengkan kepala melihat penampilannya di iklan Pokerstars yang memunculkan gumaman ‘Gemuk’ Ronaldo dari anak-anak, kami tidak hanya lupa bahwa dia adalah pemain paling menarik yang terlihat di lapangan sepak bola di setidaknya 25 tahun terakhir, tetapi setiap kali dia melewati garis putih dia bermain dengan kegembiraan seperti anak kecil yang jarang terlihat di jajaran bayaran.

Ronaldo mendekati hampir semua dari 600 permainannya yang aneh seperti anak anjing yang baru saja melihat air untuk pertama kalinya, dan akan lebih duluan tidak peduli berapa kali Anda menelepon atau bersiul dan, jika dia tenggelam, sial. , karena itu menyenangkan saat berlangsung. Bahkan menjelang akhir karirnya, dengan jutaan di bank dan lutut yang membencinya, kegembiraannya dalam mendapatkan bola dan mengambil bola sangat gamblang.

Menyaksikannya menimbulkan perasaan seperti meraba-raba pertama di diskotik remaja Anda atau naik podium pada liburan pemuda asli Anda dan meraih laser sialan itu. Itu adalah suntikan adrenalin murni yang bisa menghilangkan sinisme, merusak loyalitas klub, dan membuat seluruh pub bisu. Seluruh pub yang sebenarnya penuh dengan pria yang mengenakan jins yang tidak pas ditutupi cat hari ini dan kari kemarin tidak bisa berkata apa-apa oleh botak kabur dengan gigi seperti karakter Disney.

Dalam mengingat hanya tonggak sejarah dan tragedi dalam pencarian tak berujung kami untuk obrolan pub berukuran gigitan, kami telah membiarkan beberapa hal terbesar yang pernah terlihat di lapangan sepak bola menyelinap ke celah-celah cerita bermata suram kami. Kami telah melupakan salah satu Titans.

Skuad pemenang Piala Dunia 1994 Brasil adalah kumpulan yang penuh teka-teki. Ada Dunga, seorang pria yang suka melakukan tekel dan bermain sepak bola sederhana (yang pas jika Anda menganggap dia hanya kumis dari menjadi Saudara Terkekeh ketiga). Branco, bek kiri dari tendangan bebas 40 yard dan barnet yang kalah dari dunia Glam Rock tahun 80-an. Romario, raja kotak penalti yang memiliki aura pengemudi truk yang melaju untuk beraksi di rawa-rawa di kafe pinggir jalan. Di antara kerumunan inilah Ronaldo pertama kali tersenyum pada dunia.

Beberapa menit setelah Roberto Baggio mengirim penaltinya ke orbit, ketika Franco Baresi menangis dan anggota staf ruang belakang Brasil melakukan jungkir balik dengan pakaian mencolok yang akan dianggap Paulie Walnuts di luar batas, striker cadangan Brasil berusia 17 tahun berjalan menaiki tangga untuk mendapatkan Piala Dunia.

Pikirkan bakat Amerika Selatan yang hebat dan masa kecil mereka sering dilihat sebagai bahan bakar untuk kebangkitan mereka yang tak terhindarkan. Luis Suarez bermain di celah selokan di sebelah penjara, Maradona memantulkan bola di kepalanya di sepetak tanah bekas, Garrincha lumpuh karena rakhitis dan kehilangan keperawanannya karena seekor kambing. Entah benar atau tidak, kisah-kisah ini memicu kebutuhan akan jenis pariwisata kemiskinan tertentu di benak para penggemar dan jurnalis sepak bola Barat yang, pada dasarnya, menyesali kenyataan bahwa Anda tidak dapat menemukan Bobby Charlton berikutnya, yang hidup dengan pola makan berjamur. roti dan batu bara, bermain satu lawan satu dengan toilet luar yang bau.

Kisah Ronaldo sering dipoles agar sesuai dengan narasi ini. Namun meskipun mengakui bahwa dia melihat efek kemiskinan secara langsung, dia berasal dari keluarga yang penuh kasih di mana kedua orang tuanya bekerja dan sebagian besar ada cukup makanan untuk dibagikan. Tentu, dia memberi ibunya paket pembayaran pertamanya sehingga dia bisa melapisi kembali sofa yang menjadi tempat tidur masa kecilnya, dan ayahnya naik ke puncak bukit untuk mendengarkan pertandingan debut Cruzeiro di radio gelombang panjang, tapi dia bukan anak favela compang-camping yang beberapa laporan akan membuat Anda percaya. Bukannya itu membuat eksploitasi awalnya menjadi kurang luar biasa.

Dalam 14 bulan sebelum Amerika Serikat 1994, Ronaldo mencetak 44 gol dalam 47 pertandingan untuk Cruzeiro. Perhatikan mereka kembali sekarang dan mereka adalah potret indah dari artis sebagai seorang pemuda. Kurus, berkepala gundul, dan dengan gaya berjalan seorang anak yang mengenakan sepatu hak tinggi ibunya, dia mengubah pertahanan Brasil yang brutal menjadi debu dengan kecemerlangan dan keinginan belaka. Sundulan yang menjulang tinggi, penyelesaian pertama kali, stepovers diikuti oleh screamer – semuanya ada di sana… Tapi ada dua yang secara khusus menunjukkan apa yang akan terjadi.

Pada tanggal 7 November 1993, Ronaldo meledak ke dalam kesadaran publik dengan mencetak lima gol dalam kemenangan 6-0 melawan Bahia. Jika empat pertandingan pertama – dua gol penalti yang berakhir dengan pukulan dan penyelesaian akhir dan sundulan yang menjulang – menunjukkan bahwa ia sedang dalam perjalanan untuk menjadi striker yang lengkap, maka yang kelima merangkum sisi menyenangkannya. Setelah bola mati di dalam kotak, kiper Bahia mulai bermain-main dan mengejek fans Cruzeiro. Terperangkap dalam perannya sebagai penjahat pantomim, dia melepaskan bola selama sepersekian detik. Ronaldo, mengintai, bereaksi sebelum kiper bisa merebutnya kembali, mempercepat melewatinya, memasukkannya ke gawang, dan berlari sambil tertawa terbahak-bahak.

Berita Bola Striker Terhebat Era Modern Muncul. Pikirkan semua tempat sulit yang Anda alami pada usia 17: dicemooh ayah pacar Anda karena telur dan keripik, membeli sekantong ranting dari kacang dengan namanya ditato di buku-buku jarinya melalui kompas sekolah dan biro yang rusak, menuju ke belakang Kwik Save untuk pertarungan yang tidak Anda inginkan tetapi pasti harus menyelamatkan muka… Tak satu pun dari mereka dapat dibandingkan dengan pertandingan Copa Libertadores melawan Boca Juniors.

Dalam pertandingan terbalik di La Bombonera tiga minggu sebelumnya, Ronaldo ditendang oleh tim Boca asuhan Cesar Luis Menotti. Muncul di posisi menyerang yang dalam dan luas yang akan menjadi ciri khasnya, dia mengejek dan membuat trauma para pemain bertahan menjadi beberapa tindakan premanisme klasik Amerika Selatan. Dia tidak perlu menunggu lama untuk membalas dendam.

Di awal babak kedua, pada 6 April 1994, Ronaldo menerima bola 50 yard dari gawang Boca. Setelah melakukan sentuhan, dia mengemudi ke salah satu bek dan membuatnya tertinggal, mengalahkan dua pemain Boca lagi dengan pukulan dalam sebelum menyalakan afterburner untuk membuat pemain terakhir menggelepar. Menenangkan dirinya, dia memberi penjaga itu mata, mendudukkannya dengan gulungan studnya, dan mengubur bola ke sudut bawah dengan kaki kirinya. Kurang dari sepuluh detik dari awal hingga akhir, itu adalah gol yang akan kita lihat berkali-kali dalam karirnya. Itu juga salah satu yang menyalakan kertas sentuh dari kampanye nasional untuk memasukkannya ke dalam skuad Piala Dunia 1994 dan membuat pramuka Eropa bergegas pulang untuk menyampaikan laporan tercurah kepada orang-orang dengan mantel sialan.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.