Berita Bola

Berita Bola Pemain Bertalenta Bundesliga Makin Terkuras

Posted by

Berita Bola Pemain Bertalenta Bundesliga Makin Terkuras – Jerman membanggakan salah satu kejuaraan dengan dukungan terbaik di Eropa tetapi kehilangan superstar pada tingkat yang semakin mengkhawatirkan.

Kehilangan salah satu striker terbaik Anda, Bundesliga, dapat dianggap sebagai sebuah kemalangan; kehilangan keduanya terlihat seperti kecerobohan.

Para penggemar klub papan atas Jerman mulai pulih dari kepergian Erling Haaland yang telah lama diharapkan, menyusul pengumuman bahwa ia akan bergabung dengan Manchester City musim panas ini, ketika mereka dihantam dengan berita yang jauh lebih mengejutkan bahwa pemain Bayern Munich Robert Lewandowski juga ingin pergi.

Pemain internasional Polandia itu masih memiliki satu tahun lagi dalam kontraknya di Allianz Arena tetapi dia sekarang menuntut transfer musim panas karena beranggapan karirnya telah usai disana.

Selama bertahun-tahun, Bundesliga telah menjadi salah satu kejuaraan terkuat dan paling menghibur di Eropa, namun kondisinya lebih berbahaya daripada sebelumnya.

Tentu saja, Lewandowski dan Haaland bukanlah yang terakhir dan mengakhiri semua Bundesliga, tetapi mereka tidak diragukan lagi adalah dua bintang global terbesar dari divisi tersebut, dua nama rumah tangga, dan keduanya pergi pada musim panas yang sama adalah skenario yang mengkhawatirkan bagi sepak bola Jerman.

Memang, bukan hanya pemain papan atas yang tampaknya sedang dalam perjalanan keluar, tetapi juga talenta tingkat berikutnya.

Christopher Nkunku, yang mengalahkan Lewandowski sebagai pemain terbaik Bundesliga setelah musim fenomenalnya memimpin lini depan untuk RB Leipzig, banyak dikaitkan dengan Chelsea, Manchester United dan PSG.

Keluar potensial lainnya adalah Jude Bellingham, salah satu bintang pelarian liga terbesar sejak bergabung dengan Dortmund dari Birmingham City.

Kemungkinan besar pemain internasional Inggris akan pindah musim panas mendatang, mungkin mengikuti Jadon Sancho ke Liga Premier, tetapi tampaknya masa depan jangka panjangnya jauh dari Jerman.

Rasanya seperti ada pengurasan bakat yang terjadi di Jerman sekarang, pengurasan yang hanya akan semakin mengikis reputasi yang telah menyusut di luar negeri karena beberapa ekspor yang cukup hangat.

Misalnya, trio Chelsea dari Timo Werner, Christian Pulisic dan Kai Havertz – meskipun gol penentu kemenangan terakhir Liga Champions – telah mengecewakan di Inggris, yang berarti standar keseluruhan Bundesliga harus dipertanyakan.

Sebuah argumen umum dari dalam sepak bola Jerman adalah bahwa klub tidak dapat menawarkan gaji yang sama seperti tim terbesar di Inggris dan Spanyol, namun untuk Bayern, setidaknya, itu bukan masalah.

The Bavarians telah membayar Lucas Hernandez lebih dari €15 juta (£13m/$16m) setahun sejak 2019, dan dilaporkan telah menawarkan Sadio Mane €20m (£17m/$21m) per tahun untuk bergabung dengan mereka dari Liverpool.

Masalah yang lebih besar bagi Bayern adalah mereka tidak mau membayar puluhan juta euro untuk biaya transfer, terutama untuk pemain muda.

Beberapa tahun yang lalu, talenta terbesar Jerman seperti Mario Gotze, Manuel Neuer atau Jerome Boateng cukup murah untuk diambil di Munich, tetapi itu tidak lagi terjadi karena inflasi pasar yang disebabkan oleh tatanan Eropa lama yang mencoba mengikuti keadaan. -didukung super-klub.

Oleh karena itu, talenta-talenta papan atas dari peringkat menengah ke atas Bundesliga – Dortmund, Leverkusen, Hoffenheim dan sebagainya – malah pindah ke luar negeri. Tidak ada lagi pengurasan bakat di Jerman, tetapi di luar sana.

Klub Bundesliga, pada gilirannya, tahu bahwa mereka tidak dapat menarik pemain elit dari Inggris, Spanyol atau bahkan Italia.

Ligue 1 telah menjadi tempat belanja favorit, karena sebagian besar klub Jerman tahu bahwa ini adalah satu-satunya liga top Eropa lainnya yang dapat dianggap setingkat di bawah Bundesliga.

Jadi, apa selanjutnya untuk sepak bola Jerman? Tentu saja, tidak ada solusi jangka pendek yang jelas untuk bakat terbaik yang ingin keluar. Konservativisme Bayern yang berlebihan dalam hal keuangan adalah faktor besar.

Mereka bisa membayar uang untuk mendapatkan orang-orang seperti wonderkid Leverkusen Florian Wirtz, tetapi mereka merasa bahwa lebih penting bagi mereka untuk menghindari kerugian finansial selama tahun tertentu. Tetapi jika mereka tidak mengambil risiko, mereka tidak akan mendapatkan pemain seperti Wirtz di masa depan.

Selama bertahun-tahun, Bayern menghadapi tuduhan memikat talenta terbaik dari sisa Bundesliga, memusnahkan klub papan tengah dan mengubah liga menjadi parade satu tim yang membuat penggemar dan bahkan calon pemain kecewa.

Namun, dalam 10 tahun terakhir di mana Bayern memenangkan setiap Bundesliga, mereka telah membeli 21 pemain papan atas Jerman dengan biaya gabungan €238,2 juta (£ 203 juta/$255 juta).

Dortmund, sementara itu, telah membeli 29 pemain dari rival liga, dengan total biaya €386,2 juta (£329 juta/$413 juta) – hampir €150 juta (£128 juta/$160 juta) lebih banyak.

Ini telah membuktikan strategi yang buruk untuk Dortmund: di satu sisi, mereka telah mengambil pemain seperti Ilkay Gundogan dan Marco Reus; di sisi lain, mereka memiliki kegagalan seperti Maxi Philipp dan Jeremy Toljan.

Mereka masih berusaha untuk mendapatkan pemain terbaik yang ditawarkan Jerman. Nico Schlotterbeck, yang juga tertarik dengan Bayern, telah direkrut dari Freiburg, bersama dengan Salih Ozcan dari Koln.

Kemungkinan besar Bundesliga akan tetap menjadi ajang pembuktian bagi talenta muda yang akan datang – seperti Joshua Kimmich, Serge Gnabry dan Leon Goretzka di Bayern, dan Bellingham di Dortmund – dan tempat bagi mereka yang gagal di tempat lain untuk memulihkan reputasi mereka, seperti Arjen Robben di masa lalu dan Leroy Sane sekarang.

Masalahnya dengan itu berarti Bundesliga bukanlah tujuan tetapi batu loncatan bagi para pemain terbaik.

Bayern tidak akan membayar €100 juta untuk Bellingham musim panas mendatang – itu adalah Real Madrid, atau salah satu dari enam besar Liga Premier.

Bahwa ini sekarang bahkan berlaku untuk beberapa bintang kelas dunia mapan yang dimiliki liga sangat mengkhawatirkan bagi sepak bola Jerman.

Bagi Bayern, semakin banyak pemain ingin melihat sesuatu yang berbeda. David Alaba, Thiago Alcantara dan sekarang Lewandowski – bisa dibilang tiga pemain terbesar mereka, semuanya bisa hilang dalam waktu dua tahun.

Ini adalah hal yang sama sekali baru bagi mereka. Selama tujuh musim pertama dari dominasi mereka saat ini, satu-satunya contoh pemain kunci yang pindah adalah Toni Kroos ke Madrid – sekarang, hampir tahunan.

Namun, hal yang paling mengganggu dari semuanya, dari perspektif sepakbola Jerman yang lebih luas, adalah bahwa hal itu mungkin tidak ada hubungannya dengan uang sama sekali – tetapi kebosanan.

Meraih gelar liga sudah menjadi rutinitas bagi Lewandowski, tak heran jika ia ingin melakukan sesuatu yang baru.

Kombinasikan ini dengan bukti gangguan di belakang layar – dia, Alaba, bahkan Neuer beberapa kali menyuarakan ketidaksenangan atas jalannya Bayern di bawah Oliver Kahn, Herbert Hainer dan Hasan Salihamidzic – dan semakin jelas bahwa ini adalah masalah yang bahkan tidak dapat diselesaikan dengan uang. .

Ini telah berputar ke lapangan, dengan baik Bayern dan Dortmund menderita keluar awal Eropa yang memalukan.

Yang pertama tercengang di perempat final Liga Champions oleh Villarreal; yang terakhir bahkan tidak berhasil keluar dari babak penyisihan grup sebelum dikirim oleh Rangers dari Liga Europa.

Tentu saja, ada kontra-argumen terhadap Bundesliga sebagai lubang pembuangan bakat saat ini, dengan bukti untuk mendukungnya.

Eintracht Frankfurt adalah juara Liga Europa, setelah mengalahkan Barcelona dalam perjalanan, kalah dari lawan Liga Premier di West Ham sebelum mengalahkan Rangers di final di depan puluhan ribu penggemar berbaju putih yang parau.

Namun, kemenangan adu penalti di final tidak dapat sepenuhnya menutupi keadaan mengkhawatirkan dari permainan domestik Jerman.

Hal positif besar dari Bundesliga tetap bahwa, dari lima liga teratas Eropa, ia menyediakan lingkungan terbaik untuk menonton sepak bola: stadion yang bagus secara universal, penonton yang bersemangat, dan harga yang sangat terjangkau.

Namun, jika Anda tidak memiliki pemain terbaik yang tersedia untuk ditonton, maka fasilitas terbaik pun tidak dapat menggantikannya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.