Berita Bola

Bologna memecat Mihajlovic setelah start tanpa kemenangan

Posted by

Bologna memecat Mihajlovic setelah start tanpa kemenangan di Serie A musim ini. Berita Bola – Bologna memecat pelatih kepala Sinisa Mihajlovic menyusul start tanpa kemenangan di Serie A mereka.

Rossoblu berada di urutan ke-16, satu poin di atas zona degradasi, setelah seri tiga kali dan kalah dua kali dari lima pertandingan pembukaan mereka.

Bologna mengkonfirmasi kepergian Mihajlovic, yang telah memimpin sejak Januari 2019, pada hari Selasa.

Mihajlovic melanjutkan perannya meskipun didiagnosis menderita leukemia pada Juli 2019.

Pria berusia 53 tahun itu menjalani perawatan di bulan-bulan berikutnya dan kembali ke pinggir lapangan, tetapi dia didiagnosis menderita penyakit itu untuk kedua kalinya pada bulan Maret.

Presiden Bologna Joey Saputo mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini adalah keputusan tersulit dalam masa jabatan saya di sini.

“Mihajlovic telah menghadapi penyakitnya dengan keberanian dan tekad sejak dia menjelaskan kepada semua orang tentang kondisi kesehatannya dalam konferensi pers yang sangat mengharukan itu.

“Sekarang, sayangnya, waktunya telah tiba untuk berubah, yang tidak dianggap enteng tetapi dibuat untuk kebaikan tim dan klub.

Mihajlovic sebelumnya melatih Milan, Torino, Sporting CP dan tim nasional Serbia.

Bologna akan mengumumkan pengganti Mihajlovic menjelang pertandingan kandang hari Minggu melawan Fiorentina.

Nagelsmann: ‘Hadiah khusus’ Mane untuk kepemimpinan akan membantu Bayern di Liga Champions. Sadio Mane akan memberikan pengalaman penting di Liga Champions dengan “hadiah spesialnya untuk memimpin tim” terlepas dari sikapnya yang pendiam, menurut Julian Nagelsmann.

Mane akan memainkan pertandingan pertamanya dalam kompetisi klub unggulan UEFA untuk juara Bundesliga pada hari Rabu di Inter, di mana Bayern memiliki rekor sempurna di Eropa (tiga kemenangan dalam tiga pertandingan).

Pemain internasional Senegal akan berusaha mengisi kekosongan yang ditinggalkan Robert Lewandowski, yang pergi ke Barcelona, ​​dan membawa pengalaman penting, setelah mengangkat Liga Champions bersama Liverpool pada 2019.

Mane telah memulai hidup di Jerman dalam bentuk yang bagus, mencetak tiga kali dalam lima pertandingan, dan membutuhkan satu gol lagi untuk menjadi pemain Afrika keempat yang mencetak 25 gol atau lebih di Liga Champions.

Sementara Bayern telah berbagi beban mencetak gol setelah kedatangan penyerang dari Liverpool, Nagelsmann mengatakan Mane akan membawa lebih banyak ke timnya daripada hanya gol.

“Saya berharap dia akan memberikan pengalamannya kepada pemain lain dan memenuhi klaim kepemimpinannya,” kata Nagelsmann kepada wartawan.

“Dia memiliki bakat khusus untuk memimpin tim – bahkan sebagai pembicara yang keras.”

Bayern adalah salah satu favorit pra-turnamen meskipun tersingkir di babak perempat final musim lalu, kalah agregat 2-1 dari Villarreal setelah gol telat Samuel Chukwueze di Allianz Arena.

Sementara tim Bundesliga belum mengangkat hadiah utama sepak bola Eropa sejak 2013, Nagelsmann menyambut tag favorit saat ia berusaha menebus kekecewaan musim lalu.

“Bayern Munich harus selalu menjadi salah satu favorit, mengingat sejarah mereka,” tambahnya. “Liga Champions selalu spesial, bahkan mendengar lagunya. Saya belum pernah ke San Siro sebagai pelatih.

“Ada banyak pertandingan bersejarah di sini. Saya belum tahu apakah besok akan sama. Pertandingan pembukaan tidak menentukan, tetapi kami mencoba untuk memulai dengan baik.”

Inter agak tertinggal di Serie A, memenangkan tiga pertandingan dan kalah dua kali untuk duduk di urutan kedelapan dalam tabel embrio menyusul kekecewaan derby 3-2 melawan rival sengit Milan terakhir kali.

Bayern juga tidak terkalahkan dalam 10 pertandingan melawan tim Italia di Liga Champions dan telah memenangkan semua 18 pertandingan pembuka fase grup mereka sejak musim 2003-04.

Tapi Manuel Neuer memperingatkan Bayern tidak boleh berpuas diri, atau meremehkan tim Simone Inzaghi di tengah awal musim 2022-23 yang mengecewakan.

“Ini adalah awal dari Liga Champions, Anda tidak bisa mengatakan itu,” jawab Neuer ketika ditanya apakah Inter adalah tim yang lemah dari musim lalu.

“Ini adalah atmosfer yang sama sekali berbeda dan kesempatan bagi Inter untuk memulai kembali. Kami tidak akan meremehkan lawan.

“Kami di antara favorit. Dalam beberapa tahun terakhir kami belum berhasil mencapai akhir. Kekalahan pahit seperti yang terakhir melawan Villarreal menyakitkan. Kami memiliki ambisi dan insentif untuk melangkah jauh.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.