Berita Bola

Ceri bisa menjadi pilihan bertahan hidup

Posted by

Ceri bisa menjadi pilihan bertahan hidup. Berita Bola – Musim Liga Premier baru hampir tiba dan untuk banyak tim di papan atas, bertahan adalah target utama.

Fulham, Bournemouth dan Nottingham Forest yang baru dipromosikan adalah di antara kandidat utama untuk langsung turun, sementara akan ada sejumlah klub lain yang mengkhawatirkan tempat mereka di antara para elit.

Kami menilai gambaran degradasi untuk mencoba dan mencari tahu siapa yang akan finis di tiga terbawah pada 2022-23.

Permintaan sulit untuk tim yang dipromosikan – Seperti yang sering terjadi, banyak pakar memprediksi pemenang Kejuaraan Fulham, runner-up Bournemouth dan pemenang play-off Forest – kembali ke Liga Premier setelah absen selama 23 tahun – akan kembali ke urutan kedua tingkat di akhir musim.

Dan statistik mendukung fakta bahwa tim-tim yang masuk ke papan atas cenderung kesulitan.

Dalam tiga musim terakhir, lima dari sembilan tim yang muncul telah terdegradasi, termasuk Fulham pada 2020-21, sehingga Cottagers, Cherries, dan Forest semuanya jelas menghadapi tugas berat untuk bertahan hidup.

Dari ketiganya, Fulham setidaknya memiliki banyak pengalaman papan atas baru-baru ini, sementara Bournemouth juga masih memiliki pemain inti yang bagus di jajaran mereka yang merupakan bagian dari kampanye Liga Premier terbaru mereka di 2019-20.

Hutan foya tidak dapat menutupi masalah – Ketiga klub yang dipromosikan telah berusaha untuk memperkuat skuad mereka selama musim panas untuk mengantisipasi membuat langkah yang sulit.

Forest, khususnya, sangat aktif di bursa transfer tetapi dari 13 pemain yang mereka rekrut, ada argumen yang menyatakan bahwa hanya Jesse Lingard, Dean Henderson, dan Neco Williams yang cukup bagus untuk menggabungkannya dengan pekan elit, minggu keluar.

Mereka akan memiliki banyak kedalaman tetapi tampaknya kurang dalam kualitas asli.

Patut diingat Fulham mengadopsi strategi serupa pada musim panas 2020 tetapi pengeluaran mereka yang signifikan gagal menginspirasi mereka saat mereka finis di urutan ke-18, 11 poin dari zona aman.

Terlepas dari semua suara positif yang keluar dari City Ground, skuad yang banyak berubah dapat menyebabkan masalah.

Steve Cooper telah melakukan keajaiban di Forest tetapi ketakutannya adalah, dengan semua antusiasme dan keyakinan mereka bahwa klub dengan sejarah dan ukuran mereka harus kembali ke papan atas, Tricky Trees mungkin keluar dari kedalaman mereka.

Fulham, sementara itu, akan berharap itu bukan kasus sejarah yang berulang setelah terdegradasi dua kali dalam empat musim terakhir.

Marco Silva memiliki banyak pengalaman mengelola di Liga Premier dengan Hull, Watford dan Everton tetapi timnya biasanya tergoda dengan degradasi.

Penandatanganan mereka juga tidak benar-benar menginspirasi. Andreas Pereira, Joao Palhinha dan Kevin Mbabu semuanya relatif belum terbukti di level ini.

Kampanye lain di dalam dan sekitar tiga terbawah juga bisa membayangi tim London Barat itu.

Ceri dapat bertahan – Bournemouth, bagaimanapun, harus melakukan cukup untuk bertahan hidup.

Mereka memiliki mantan bos Fulham Scott Parker yang bertanggung jawab dan dia seharusnya belajar dari waktu sebelumnya di memo degradasi.

Beberapa pemain di skuad mereka, seperti Dominic Solanke, David Brooks, Lloyd Kelly dan Jefferson Lerma, juga punya alasan untuk dibuktikan.

Ini akan jauh dari mudah, tetapi klub pantai selatan terlihat memiliki peluang terbaik untuk bertahan hidup dari tiga anak laki-laki baru.

Wolves bisa terseret ke tiga terbawah – Leeds, Everton, Southampton, dan Brentford semuanya terlihat memiliki kualitas yang cukup untuk bertahan, bahkan jika kemungkinan finis di paruh bawah kemungkinan besar.

Namun, Wolves hanya mengontrak bek Nathan Collins sejauh ini dan bisa menjadi pejuang kejutan musim ini.

Pasukan Bruno Lage, meski cukup solid di belakang, tidak mencetak cukup banyak gol setelah hanya mencetak 38 gol musim lalu.

Hanya tiga tim yang terdegradasi pada 2021-22 yang mencatatkan lebih sedikit dari mereka, yang dengan jelas menunjukkan perjuangan mereka di sepertiga akhir lapangan.

Selain itu, ancaman gol utama Raul Jimenez diperkirakan akan absen di awal musim, jadi ada kekhawatiran nyata Wolves akan menghadapi musim yang sangat sulit jika mereka gagal memulai dengan baik.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.