Berita Bola

Gullit: United terjebak hidup di era Ferguson

Posted by

Gullit: United terjebak hidup di era Ferguson. Mantan bos Chelsea Ruud Gullit yakin Manchester United terjebak di masa lalu dan tidak akan menikmati kesuksesan di masa depan sampai mereka melepaskan kejayaan sebelumnya.

United kehilangan pertandingan pembukaan musim baru mereka di kandang sendiri dari Brighton Minggu lalu dan menghadapi pertandingan Sabtu di Brentford sudah di bawah pengawasan ketat.

Bos Belanda Erik ten Hag didatangkan dari Ajax untuk memulai era baru di Old Trafford, tetapi Gullit yakin itu akan menjadi tugas besar bagi rekan senegaranya untuk meniru periode dominan yang dinikmati klub di bawah Alex Ferguson.

Berbicara kepada Laureus, Gullit berkata: “Saya pikir ada banyak masalah di Man United.

“Saya pikir mereka terlalu banyak hidup di masa lalu. Mereka terlalu banyak berbicara tentang tim 90-an. Itu masa lalu.

Masalah transfer – United menghadapi kesulitan merekrut pemain yang sesuai dengan revolusi Ten Hag di klub, dengan hanya tiga wajah baru yang tiba di Old Trafford musim panas ini.

Maestro lini tengah Denmark Christian Eriksen diambil dengan status bebas transfer, sementara £57 juta dihabiskan untuk mendatangkan bek Lisandro Martinez dari Ajax dan tambahan £14,7 juta untuk bek kiri Tyrell Malacia dari Feyenoord.

Meskipun dikaitkan dengan sejumlah nama lain, termasuk Frenkie de Jong dari Barcelona, ​​​​Setan Merah gagal menarik bakat lebih lanjut.

Dan Gullit berpikir penurunan posisi United di sepak bola Eropa akan terus menghambat rencana untuk merombak skuad.

Dia berkata: “Masalahnya, saat ini, para pemain ingin pergi ke tim yang berbeda.

“Jadi, Anda perlu sedikit mengubah mentalitas Anda dan itu akan memakan waktu.”

Keberanian Belanda – Ten Hag datang dengan reputasi gemilang, yang diperoleh dengan memimpin Ajax meraih tiga gelar Eredivisie dan melaju ke semifinal Liga Champions pada 2018-19.

Mantan pemain internasional Belanda Gullit – yang memenangkan liga teratas Belanda tiga kali selama masa suksesnya di Feyenood dan PSV – terkesan dengan kemampuan melatih Ten Hag, tetapi menekankan pekerjaan sulit yang akan dia lakukan untuk menerjemahkan metodenya ke permainan bahasa Inggris.

Dia menambahkan: “Saya pikir Ten Hag adalah pelatih yang baik, tetapi jika Anda datang dengan mentalitas Belanda hanya untuk datang ke Inggris, itu sulit.

“Anda harus menyesuaikan diri. Anda harus memahami bahwa Anda tidak memenangkan pertandingan hanya dengan sepak bola, Anda juga membutuhkan kekuatan.

“Anda membutuhkan kekuatan, Anda membutuhkan teknik, Anda membutuhkan stamina, Anda membutuhkan mentalitas yang tepat.

“Ditambah lagi, mereka memiliki lima mantan pemain yang setiap hari membicarakan Manchester United. Itu sulit.

“Dan satu-satunya cara Anda bisa mengatasinya adalah dengan menang dan jika tidak, maka setiap hari, Anda akan melihat surat kabar, lima, enam artikel pertama tentang Man United, setiap hari.”

Lebih dari sekadar permainan – Gullit berbicara dalam kapasitasnya sebagai Anggota Akademi Laureus di mana dia mendukung pekerjaan Laureus Sport for Good.

Di luar acara di lapangan, ia memuji upaya dan komitmen mantan pesepakbola Ukraina dan Duta Besar Laureus Andriy Shevchenko, yang telah membantu program pengungsi di Eropa Timur.

Dia berkata: “Nelson Mandela, seorang pria yang sangat saya hormati dan seorang pria yang saya dedikasikan Ballon d’Or saya pada tahun 1987, berbicara di Laureus Awards pertama’.

“Menonton cuplikan dari kunjungan Andriy dengan Laureus di Warsawa, mengingatkan saya pada kata-kata Mandela, tetapi juga olahraga kekuatan yang luar biasa dapat mengubah hidup.

“Apa yang dilakukan Andriy dan Laureus untuk membuat perbedaan menunjukkan kekuatan olahraga di seluruh dunia.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.