Berita Bola

Kembalinya Lukaku akan menempatkan Inter pada langkahnya

Posted by

Berita Bola Kembalinya Lukaku akan menempatkan Inter pada langkahnya. Romelu Lukaku kembali ke Chelsea dari Inter Milan musim panas lalu dengan biaya rekor klub sebesar £ 97,5 juta, tetapi telah dikirim kembali dengan status pinjaman.

Striker itu menikmati dua musim di Serie A di bawah Antonio Conte dan membawa mereka meraih gelar pada musim 2020-21, membujuk The Blues untuk menghasilkan banyak uang.

Tapi kembalinya dia ke papan atas Inggris telah mengecewakan karena pemain Belgia itu berjuang untuk membuat dampak di bawah Thomas Tuchel.

Saat Lukaku kembali ke Serie A dengan status pinjaman selama satu musim, kita melihat apa yang salah dan bagaimana dia akan cocok dengan tim Simone Inzaghi.


Lukaku’s Blues

Lukaku, 29, kembali ke London Barat setelah meraih Scudetto dan menjadi pencetak gol terbanyak Inter di musim berturut-turut, mengantongi 64 gol di semua kompetisi.

Label harga yang besar dan kuat berarti ada harapan yang tinggi di bahu striker dari awal.

Lukaku berada dalam kondisi fisik puncak di Italia dan secara konsisten menunjukkan tingkat kerja yang dituntut Conte dari para pemainnya.

Tapi dia tampak seperti bayangan dirinya sendiri dalam seragam Chelsea musim lalu — hanya mengantongi delapan gol liga untuk pengembalian terburuk dalam karir profesionalnya.

Pemain nomor 9 Chelsea menyatakan keinginannya untuk meninggalkan klub dan kembali ke Inter pada awal Desember, yang secara mengejutkan membuat marah para penggemar Tuchel dan Blues.

Dia berkata: “Secara fisik saya baik-baik saja.”

“Saya pikir bos telah memutuskan untuk memainkan formasi yang berbeda tetapi saya harus tetap melakukannya dan melanjutkannya secara profesional.

“Saya selalu mengatakan bahwa saya mencintai Inter dan saya akan bermain untuk mereka lagi. Saya sangat berharap begitu. Saya jatuh cinta dengan Italia.”

Pada titik ini, menjadi jelas bahwa langkah itu tidak akan berhasil, sementara penampilan Lukaku menyoroti kurangnya keinginannya dan fakta bahwa dia tidak cocok dengan sistem Tuchel.

Kepulangan

Dengan keinginan Lukaku untuk kembali ke Inter terkabul, dia sekarang harus kembali ke jalurnya dengan cepat untuk membuktikan bahwa dia bukan masalahnya.

Penyerang tengah berkembang pesat di bawah sistem serangan balik Conte, terutama di musim keduanya di klub ketika ia meningkatkan keterampilannya sebagai penyedia untuk mengumpulkan 11 assist.

Chelsea asuhan Tuchel memainkan sepak bola berbasis penguasaan bola dengan build-up yang terkontrol dan Lukaku berjuang untuk menghubungkan permainan secara efektif, area yang sulit ia hadapi selama waktunya di Manchester United.

Jimat gagal beradaptasi dengan sistem 3-4-3 di mana hanya bisa beroperasi sebagai target man — akhirnya digantikan oleh Kai Havertz dalam peran sembilan palsu.

Inzaghi, 46, tidak banyak mengubah model yang sangat sukses yang dibangun oleh Conte, berbaris dalam formasi 3-5-2.

Tim masih mahir dalam serangan balik tetapi juga mendominasi penguasaan bola, sambil mengetahui kapan harus memberikan inisiatif dalam situasi tertentu.

Lukaku sangat penting dalam sistem ini sebelumnya dan akan menarik untuk melihat bagaimana dia beradaptasi dengan penyesuaian taktis yang telah dilakukan Inzaghi.

Dia berkembang pesat ketika bermain bersama Lautaro Martinez di dua lini depan dan dengan pemain Argentina itu dilaporkan kemungkinan akan bertahan di klub, penggemar Inter punya alasan untuk bersemangat.

Langkah yang bagus – Dua musim Lukaku sebelumnya di liga papan atas Inggris di Chelsea dan United mengecewakan karena ia hanya berhasil mencetak 20 gol dalam periode itu.

Kemampuan teknisnya dipertanyakan karena ia berjuang untuk beroperasi di ruang sempit, kadang-kadang kurang dalam visi dan ketegasan pada bola, sementara ia tidak memiliki kecakapan passing yang bagus.

Kembali ke Serie A mungkin merupakan langkah terbaik bagi Lukaku karena intensitas sepak bola Liga Premier adalah salah satu faktor yang mengungkap kelemahannya.

Inter nyaris kehilangan kesempatan untuk mempertahankan gelar musim lalu, tidak diragukan lagi merasakan kerugian dari kepergian Lukaku dan Achraf Hakimi musim panas lalu.

Semangat pemain Belgia itu akan meningkat sekembalinya ke Nerazzuri dan jika ia mampu meniru performa yang ia hasilkan di musim terakhirnya di klub, Inter akan berada di jalur untuk merebut Scudetto sekali lagi.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.