Berita Bola

Panggung untuk audisi Piala Dunia skuad Inggris sangat besar

Posted by

Berita Bola Panggung untuk audisi Piala Dunia skuad Inggris sangat besar – Audisi Piala Dunia terbaru Inggris mungkin berlangsung secara tertutup ketika mereka menghadapi Italia di Molineux pada hari Sabtu tetapi panggungnya sangat besar untuk setiap anggota skuad Gareth Southgate dengan mata tertuju pada Qatar pada bulan November.

Galeri itu hanya akan menampung 3.000 penonton, terutama anak-anak sekolah, sebagai bagian dari hukuman yang dijatuhkan kepada Asosiasi Sepak Bola atas masalah penonton di final Euro 2020 melawan Italia di Wembley Juli lalu.

Dan sementara suasana di Wolverhampton akan menjadi nyata, signifikansi yang lebih luas dari pertandingan Liga Bangsa-Bangsa ini tidak akan hilang di Southgate atau pasukannya, meskipun manajer sendiri mengakui fakta bahwa Inggris harus bermain di stadion yang sebagian besar kosong adalah “sebuah rasa malu”.

Panggung untuk audisi Piala Dunia skuad Inggris sangat besar – Mengapa Inggris vs Italia tertutup?

Kekalahan adu penalti di final besar pertama Inggris sejak kemenangan Piala Dunia 1966 meninggalkan rasa pahit, tetapi sekarang ada banyak pemain yang berharap pertandingan Liga Bangsa-Bangsa ini dapat memuluskan jalur ke pertandingan berikutnya di bulan November.

Southgate dan pasukannya akan berada dalam suasana hati yang lebih baik setelah gol Inggris ke-50 kapten Harry Kane memberi mereka satu poin dalam hasil imbang 1-1 di Jerman pada Selasa, setelah kekalahan biasa-biasa saja di Hongaria akhir pekan lalu.

Dia sedang mengerjakan si formaserta menemukan tim terbaiknya untuk memulai pertandingan pembuka Piala Dunia melawan Iran pada bulan November.

Awal yang terlambat untuk Piala Dunia juga menggeser penekanan seleksi, dengan bentuk Liga Premier, serta kebugaran, di bulan-bulan pembukaan musim depan sekarang menjadi faktor.

Southgate memainkan sistem 4-2-3-1 di Jerman, variasi pada pertahanan tengah tiga orang yang dipercayanya dengan bek sayap yang sering digunakan di masa lalu. Fleksibilitas dengan bentuk ini juga akan menciptakan peluang bagi personel, membuat pertemuan dengan Italia dan kembalinya dengan Hungaria, kali ini di Molineux yang terjual habis pada hari Selasa, sangat penting.

Saat Inggris bersiap menghadapi tim yang meninggalkan negaranya yang patah hati musim panas lalu, ada pemain dalam skuad saat ini yang berharap bisa membangun kesan yang baik, sementara ada yang lain masih berharap untuk membuat dampak.

Jack Grealish dari Manchester City akan masuk dalam kategori pertama setelah tampil sebagai cameo selama 18 menit di Munich di mana ia menyiksa Jerman. Dia akan ingin melakukan hal yang sama melawan Italia.

Grealish tampaknya berjuang keras pada awalnya untuk memenangkan kepercayaan Southgate dan 22 penampilannya di Inggris telah dibagi secara merata antara awal dan penampilan sebagai pemain pengganti. Dia telah mencetak satu gol, dengan enam assist.

Ia tampak seperti pemain yang penuh percaya diri melawan Jerman, bahkan mengakui dirinya terkadang merasa tampil lebih bebas bersama Inggris daripada Manchester City.

Keinginan Kane untuk bermain di setiap pertandingan saat dia mendekati rekor 53 gol internasional Wayne Rooney mungkin tidak terpenuhi sepenuhnya dalam dua pertandingan tersisa dari jeda ini, tetapi dengan empat pertandingan tersisa sebelum pertandingan pembuka di Qatar, dia masih bisa berada dalam sejarah. buku pada saat dia memimpin tim Southgate keluar untuk memiringkan piala lagi.

Tammy Abraham akan putus asa untuk mendapatkan kesempatannya dan pasti akan mengenal Italia dengan baik setelah mencetak 27 gol dalam musim pertama yang sangat sukses di bawah Jose Mourinho di Roma, memenangkan Liga Konferensi Eropa.

Southgate akan memiliki banyak pihak yang tetap dalam pikirannya tetapi perbedaan kali ini adalah bahwa ‘bolters’ – pendatang baru yang mempertaruhkan klaim mereka – memiliki waktu lebih lama untuk membuat kesan.

Jika Piala Dunia berada di kalender normalnya, pertandingan ini akan menjadi bagian dari persiapan terakhir. Sekarang mereka adalah pertandingan kompetitif dalam hak mereka sendiri, dengan bentuk dan kebugaran juga diberikan rentang waktu yang lebih lama untuk diperhitungkan.

Southgate memiliki keputusan yang harus diambil dalam hal bentuk dan pemain yang fit, yang berarti banyak permainan ini bagi banyak orang sementara pertandingan Liga Bangsa-Bangsa September melawan Italia di Milan dan di kandang Jerman menyediakan platform yang sempurna untuk penyempurnaan akhir.

Jarrod Bowen dari West Ham akan senang dengan kedatangannya di panggung Inggris sebagai salah satu dari sedikit keberhasilan di Budapest dan kemudian sebagai pengaruh, meskipun ia hanya memiliki 10 menit, di Munich.

Southgate memiliki letnan terpercaya seperti kapten Kane, Harry Maguire dan John Stones di pertahanan, dengan kiper Jordan Pickford nomor satu yang tak terbantahkan.

Dia kembali ke lini tengah Euro-nya Kalvin Phillips dan Declan Rice di Jerman sementara Raheem Sterling juga kembali.

Dia tidak akan memberikan rahasia apa pun, tetapi rencana Piala Dunia Southgate telah lama dibuat. Manajer Inggris akan memiliki arah yang jelas dalam pikiran sebelum mereka mengambil tantangan di Qatar pada bulan November, berharap sangat tegas minggu-minggu awal musim Liga Premier tidak mengklaim korban cedera.

Ini tidak berarti tidak ada waktu bagi seseorang untuk memainkan jalan masuk – atau keluar – dari strateginya, yang berarti pertemuan dengan Italia membawa bobot penting.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.